Hidup di Jakarta itu Keras Bro! Jangan Jadi Orang Lemah!

Jakarta itu keras bro!!

Kamu pasti sering mendengar kata itu, baik di Jakarta atau di daerah sekalipun. Memangnya sekeras apa sih hidup di Jakarta?

Hidup di jakarta itu keras


Dulu saya pernah ditanya, "Kalau udah lulus, mau kerja dimana?" Saya jawab, "Dimana aja, asal jangan di Jakarta!". Saya gak kuat ngebayangin tiap hari macet-macetan, mau ke warung beli kopi aja macet, ke masjid juga macet. Hadehh, jangan sampai deh.

Tapi entah kenapa, pada suatu hari saya malah pergi ke Jakarta untuk bekerja sekaligus berkumpul bersama teman satu SMA dulu.  Karena mayoritas sahabat saya mengadu nasib di Ibukota, jadi saya seperti sendirian di kampung. 

Saya jadi ingat waktu pertama kali ke sana, Waktu itu bulan September 2016, saya berangkat dari kampung jam 5 sore ke Jakarta naik kereta, sampai disana pukul 4:30 pagi (lama banget ya😧)
Sesampainya di St. Pasar Senen, ternyata temen saya yang mau menjemput malah lupa dan ketiduran. Mending kalau saya tau alamat, tapi saya gak tau alamat + nomor doi gak bisa dihubungi, kan kampret! 

Jadi saya lontang-lantung gak jelas di stasiun, belum tidur pula. "Bisa lebih buruk dari ini gak?". Batinku. Apesnya, ternyata bisa! Karena saya belum tidur selama perjalanan, alhasil saya tidur di sebuah masjid di dalam sebuah pasar, pasar ini letaknya tepat di depan stasiun tapi ane lupa namanya gan. 
Karena batrai hp udah tipis, jadi sekalian numpang ngecarge disana, pas udah bangun. Jreng-jreng, hp gua ilangg. Apes bener ini gua. Baru datang sekali doang udah kena musibah, jadinya saya gak bisa ngontek temen saya lagi dong.

Pikiran negatif saya tentang Jakarta semakin bertambah waktu itu.Tapi untung disana masih ada orang baik yang mau minjemin hpnya buat saya biar bisa menghubungi si temen kampret itu. Saya yang masih shock, diam sejenak di masjid, tak lama kemudian datanglah seorang marbot masjid yang mengembalikan hp saya tadi. Ternyata si bapak ini yang mengamankan hp saya.

Seiring matahari terbit, disutulah hati ini berupah pandangan tentang Jakarta. Ternyata disini masih banyak orang-orang baik. 

"Orang baik itu banyak, kalau kamu gak bisa menemukannya. Jadilah salah satunya!"

Dan tepat pada pukul sembilan pagi, temen saya nongol dengan tampang tak berdosa. Pengen nampol tapi takut dosa.

Skip. . .

Ada satu cerita lagi yang saya dapat dari bro ini Tumpukanlemak.blogspot.com. Ceritanya begini.

"Gue pernah ketemu kakek – kakek yang udah tua, jalannya aja udah goyang (ini kakek bukan abis mabok atau lagi dangdutan lho). Si kakek tadi jualan masker di lampu merah, saktinya, itu kakek gak pake sandal, padahal tu aspal panasnya bisa buat nyeplok telor. Yang bikin gue miris, di samping si kakek tadi ada bapak – bapak yang badannya masih seger berotot cuma modal baju lusuh doang lagi  duduk ngemis.

Gue mendadak malu sama diri gue sendiri, se tua gini gue belum bisa apa-apa. Boro-boro bisa nyari duit, yang ada malah gue hidup cuma nyusahin ortu doang. Gue juga pernah ngobrol sama om – om yang frustasi karena presentasinya gagal, dia di pecat karena gak bisa ngeyakinin klien, gue juga pernah ngeliat mbak – mbak  yang nangis karena telat ngantor dan akhirnya dimarahin didepan karyawan yang lain, gue juga pernah ngeliat mahasiswa yang mati – matian ngejar beasiswa biar bisa kuliah. 
Semua itu memunculkan pertanyaan besar di kepala gue, selama ini, seberapa besar gue berjuang buat semua mimpi – mimpi gue?"

hidup di jakarta itu keras


Jika dari awal kamu berfikir Jakarta adalah tempat untuk hidup enak, maka jelas kamu salah! Siapapun kamu dan dimanapun kamu, kamu gak akan hidup enak begitu saja tanpa perjuangan (kecuali emang lahir dari keluarga yang berada, macam Rafatar).

Jakarta adalah tempat orang-orang berusaha untuk mewujudkan 'Hidup enak" yang di impikan. Tempat dimana mimpi-mimpi itu diperjuangkan. 

Hidup di Jakarta itu keras Bung!

Tapi hidup disini membuat mentalmu sekuat baja. Lo nyantai? Siap – siap kelindes, lo cuma jalan ditempat? Siap – siap disikut orang lain, lo cuma ngeliat tanpa bertindak? Siap-siap di tinggal, lo mau hidup enak? Usaha mati - matian.

Hidup itu keras

Jakarta memang keras, kalau kamu gak punya skill, niat dan usaha. Kamu gak mungkin bisa survive disini. Disini apa-apa butuh duit, kencing dan boker aja bayar, parkir di warung aja bayar, muter balik dijalanan aja bayar.
Segala hal jelek ada di Jakarta (copet, begal, tawuran, banjir, macet dll) tapi ada pelajaran kehidupan yang tak bisa kamu pelajari di tempat lain.

Pertanyaannya, apa kamu bisa bertahan? Atau malah bernasib sama dengan kakek-kakek yang berjualan masker di atas? Semua tergantung usahamu.

Jika kamu masih di daerah dan menganggap, bekerja di Jakarta itu enak dan menyenangkan. Ketahuilah, disana, di atas atap gedung-gedung tinggi nan megah, ada seorang karyawan yang rindu ingin bisa pulang. Maka dari itu, kamu harus bersyukur!

0 Balasan Untuk "Hidup di Jakarta itu Keras Bro! Jangan Jadi Orang Lemah!"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel